PENGARUH PROMOSI BERBASIS SOSIAL MEDIA TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK JASA PEMBIAYAAN KENDARAAN PADA PT. BFI FINANCE JAMBI

 PENGARUH PROMOSI BERBASIS SOSIAL MEDIA TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK JASA PEMBIAYAAN KENDARAAN PADA PT. BFI FINANCE JAMBI 

Novita Ekasari Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Universitas Jambi Kampus Pinang Masak Jl. Raya Jambi – Ma. Bulian KM.15 Mendalo Darat Jambi 36161 ABSTRAK Seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan perkembangan teknologi, maka dunia usaha pun mengalami perkembangan yang pesat dengan munculnya berbagai perusahaan yang berusaha menciptakan produk dan jasa guna memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. Maraknya penggunaan sosial media misal: Facebook, Twitter dan forum komunikasi sosial media yang lain mau tak mau memaksa perusahaan meningkatkan model ber-komunikasi. Perangkat Social media ini adalah hal yang lumrah selalu bersentuhan dengan aktivitas kita terutama bagi para pengguna internet. Promosi merupakan salah satu unsur dari bauran pemasaran (marketing mix), disamping penetapan harga jual, produk, dan distribusi. Promosi sangat berpengaruh terhadap usaha perusahaan untuk mencapai volume penjualan yang maksimal, karena meskipun produk yang ditawarkan sudah baik, relatif murah serta mudah untuk diperoleh, jika tidak disertai promosi yang baik, maka tingkat penjualan tidak akan memadai. Salah satu upaya yang dilakukan oleh PT BFI Finance untuk meningkatkan penjualan produk pembiayaan yaitu dengan menggunakan promosi pemasaran berbasis social media dengan cara memperkenalkan produknya kepada masyarakat dengan memasang iklan melalui media internet dengan menggunakan jejaring sosial yang sangat digemari oleh masyarakat, disertai dengan pembagian merchandise untuk memberikan informasi yang akurat dan jelas serta pelayanan yang optimal/total terhadap konsumen. Maraknya bisnis finance atau pembiayaan konsumen (consumer finance) menimbulkan banyaknya pesaing-pesaing baru yang bermunculan di jambi dan tidak hanya menawarkan differensiasi tetapi juga sumber pendanaan yang kuat, seperti Astra Credit Company, Tunas Finance, Dipo star finance, Clipan finance dan lain sebagainya sehingga dengan semakin banyaknya kompetitor maka PT BFI Finance harus mampu menjaring konsumen dengan jangkauan yang lebih luas, dengan menggunakan media jejaring sosial yang sedang marak akhir-akhir ini, diantaranya dengan menggunakan media sosial facebook, twitter dan line chat, diharapkan dapat menjadi sarana menjaring konsumen potensial bagi perusahaan. Kata Kunci : Promosi, sosial media, keputusan pembelian .

PENDAHULUAN 

Latar Belakang

Seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan perkembangan teknologi,maka dunia usaha pun mengalami perkembangan yang pesat dengan munculnya berbagai perusahaan yang berusaha menciptakan produk dan jasa guna memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. 

Perkembangan pesat dalam dunia usaha juga memberikan gambaran tentang kesejahteraan masyarakat yang semakin meningkat, kesejahteraan yang meningkat ini akan meningkatkan pula daya beli masyarakat atau konsumen. Tetapi pada sisi lain perkembangan itu menyebabkan timbulnya persaingan yang semakin ketat pada dunia usaha dewasa ini. Perusahaan yang pada mulanya memiliki pangsa pasar yang besar, serta daerah pemasaran yang luas, kini dituntut untuk bekerja lebih efisien dan efektif serta tanggap mengantisipasi pasar yang akan mereka masuki baik pada saat ini maupun pada saat yang akan datang. Dalam usaha mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan, salah satu persoalan yang cukup penting dalam suatu perusahaan adalah aspek pemasaran, yaitu bagaimana supaya barang atau jasa dapat terjual dan memberikan kepuasan kepada konsumen. Setiap perusahaan akan menganut sistem pemasaran yang berbeda-beda tergantung dari kebutuhan dan besar kecilnya perusahaan tersebut. Secara teoritik kebijaksanaan yang ditempuh oleh setiap perusahaan untuk memasarkan hasil produksinya adalah kombinasi dari empat kegiatan pemasaran yang dikenal dengan bauran pemasaran atau marketing mix. pengertian bauran pemasaran seperti yang terdapat dalam buku Rambat Lupiyoadi (2001:56) yaitu : “Bauran pemasaran merupakan alat (tools) atau alat bagi pemasaryang terdiri dari berbagai elemen suatu program pemasaran yang perlu dipertimbangkan agar implementasi strategi pemasaran dan positioning yang diterapkan berjalan sukses”. Menurut Kotler (2009:23) mendefinisikan bahwa bauran pemsaran adalah sebagai perangkat alat pemasaran yang digunakan perusahaan untuk nmengejar pemasarannya. Variabel- variabel marketing mix terdiri atas bagaimana menciptakan produk, penetapan harga, pelaksanaan promosi dan pemilihan saluran distribusi Promosi merupakan salah satu unsur dari bauran pemasaran (marketing mix), disamping penetapan harga jual, produk, dan distribusi. Promosi sangat berpengaruh terhadap usaha perusahaan untuk mencapai volume penjualan yang maksimal, karena meskipun produk yang ditawarkan sudah baik, relatif murah serta mudah untuk diperoleh, jika tidak disertai promosi yang baik, maka tingkat penjualan tidak akan memadai. Dikemukakan oleh Kotler- Keller (2008:06), bahwa pemasaran adalah: “Suatu proses sosial yang di dalamnya individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan, dan secara bebas mempertukarkan produk yang bernilai dengan pihak lain”. Kini era social media secara pelan namun pasti telah ‘memaksa’ banyak perusahaan mengubah cara mereka berkomunikasi. Maraknya penggunaan sosial media misal: Facebook, Twitter dan forum komunikasi sosial media yang lain mau tak mau memaksa perusahaan meningkatkan model ber-komunikasi. Perangkat Social media ini adalah hal yang lumrah selalu bersentuhan dengan aktivitas kita terutama bagi para pengguna internet.

Tabel Pengguna Facebook di 10 kota besar di Indonesia Sumber :( http://candraadiputra.blogspot.com/2012/07/statistik-penggunafacebook-indonesia.html ) Jejaring sosial yang saat ini biasa digunakan untuk memasarkan produk antara lain Facebook, Twitter dan Kaskus. Dengan melalui jejaring sosial tersebut akan terbentuk strategi komunikasi pemasaran yang efektif yaitu Word of Mouth dimana muncul secara natural dari pendapat lingkungan sosial yang dirasa lebih jujur dan tidak ada motif-motif tertentu dalam menyampaikan suatu informasi kepada konsumen lainnya. Promosi merupakan salah satu unsur dari bauran pemasaran (marketing mix), disamping penetapan harga jual, produk, dan distribusi. Promosi sangat berpengaruh terhadap usaha perusahaan untuk mencapai volume penjualan yang maksimal, karena meskipun produk yang ditawarkan sudah baik, relatif murah serta mudah untuk diperoleh, jika tidak disertai promosi yang baik, maka tingkat penjualan tidak akan memadai. Suatu usaha jika ingin mencapai tingkat penjualan yang maksimal, perusahaan dapat memakai beberapa macam bauran promosi (Kotler, 2002:644) yaitu : periklanan (Advertising), promosi penjualan (Sales promotion), hubungan masyarakat dan publisitas (Public relations), penjualan personal (Personal selling), dan pemasaran langsung (Direct marketing). Namun dari semua hal yang diharapkan dari promosi, perlu pula dipertimbangkan apakah biaya yang dikeluarkan oleh kegiatan promosi itu dapat memberikan pengaruh yang besar terhadap peningkatan penjualan dan sampai sejauh mana promosi itu dapat menarik konsumen untuk membeli produk yang ditawarkan. Efektivitas promosi sangat tergantung dari pemilihan bentuk promosi yang diperlukan terhadap produk yang dipasarkannya. Suatu jenis produk tertentu memerlukan bentuk promosi tertentu pula dan jenis promosi yang lain harus dipergunakan bentuk promosi yang lain pula. Dengan kata lain tidak semua bentuk promosi dapat cocok dan menjamin keberhasilan promosi tersebut apabila tidak sesuai dengan kondisi yang dimiliki oleh suatu produk. Oleh karena itu, harus dicari suatu bentuk promosi yang sesuai dengan kondisi suatu produk yang akan dipromosikan.

Demikian halnya dengan PT. BFI Finance yang bergerak dalam bisnis jasa pembiayaan kendaraan bermotor, berusaha untuk mempertahankan pangsa pasarnya sehingga produk yang di tawarkan oleh perusahaan dapat terus dipertahankan bahkan ditingkatkan. Ada berbagai produk jasa pembiayaan yang ditawarkan oleh PT BFI Finance Jambi , diantaranya yaitu pembiayaan konsumen yang dapat didefinisikan secara umum sebagai produk jasa pembiayaan kendaraan roda empat baru melalui dealer, kendaraan roda empat bekas melalui dealer dan non dealer, serta kendaraan roda dua bekas non dealer. Pembiayaan kendaraan roda empat yang berasal dari rekanan dealer di sebut Kredit Cicilan Mobil (KCM)telah menjadi bisnis inti di BFI selama lebih dari 20 tahun. Produk ini menyediakan pembiayaan untuk kendaraan roda empat baru dan bekas. Salah satu upaya yang dilakukan oleh PT BFI Finance untuk meningkatkan penjualan produk pembiayaan yaitu dengan menggunakan promosi pemasaran berbasis social media dengan cara memperkenalkan produknya kepada masyarakat dengan memasang iklan melalui media internet dengan menggunakan jejaring sosial yang sangat digemari oleh masyarakat, disertai dengan pembagian merchandise untuk memberikan informasi yang akurat dan jelas serta pelayanan yang optimal/total terhadap konsumen Dengan promosi pemasaran tersebut diharapkan produk yang dihasilkan akan dikenal oleh masyarakat luas dan membangun merk yang kuat serta memiliki identitas yang dapat menggambarkan suatu value yang akan menancap dalam benak konsumen, serta dapat menarik minat beli konsumen atau calon pembeli sehingga tercapai tujuan perusahaan yaitu meningkatkan volume pembiayaan konsumen, serta menjadikannya posisi leader di pasar. Maraknya bisnis finance atau pembiayaan konsumen (consumer finance) menimbulkan banyaknya pesaing-pesaing baru yang bermunculan di jambi dan tidak hanya menawarkan differensiasi tetapi juga sumber pendanaan yang kuat, seperti Astra Credit Company, Tunas Finance, Dipo star finance, Clipan finance dan lain sebagainya sehingga dengan semakin banyaknya kompetitor maka PT BFI Finance harus mampu menjaring konsumen dengan jangkauan yang lebih luas, salah satunya dengan menggunakan media jejaring sosial, diantaranya dengan menggunakan media sosial facebook, twitter dan line chat. Berdasarkan dari uraian diatas penulis terdorong untuk menulis penelitian di bidang pemasaran yang memusatkan penelitian pada perilaku pembelian konsumen pada produk jasa kredit kendaraan bermotor pada PT BFI Finance di Jambi, dan mengangkat judul “ Pengaruh Promosi Berbasis Sosial Media Terhadap Keputusan Pembelian Produk Jasa Pembiayaan Kendaraan Pada PT BFI Finance jambi.” Rumusan masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan sebelumnya maka rumusan masalah dalam penulisan ini adalah sebagai berikut : 1. Apakah variabel personal relevance, interactivity, message, brand familiarity berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian konsumen dalam memilih produk pembiayaan kendaraan bermotor di PT BFI Finance Jambi.

2. Diantara variabel personal relevance, interactivity, message, brand familiarity, manakah yang dominan mempengaruhi perilaku pengambilan keputusan konsumen dalam memilih produk pembiayaan kendaraan bermotor di PT BFI Fianace Jambi. METODE PENELITIAN Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan sebagai berikut : 1. Data Kualitatif Data yang diperoleh dalam bentuk informasi, baik secara lisan maupun tulisan yang antara lain berupa sejarah perusahaan dan penjelasan lain serta diperlukan dalam penulisan. 2. Data Kuantitatif Data yang diperoleh dalam bentuk angka yang dapat dihitung. Data ini diperoleh dari perhitungan kuisioner yang berhubungan dengan masalah yang dibahas dalam skripsi ini. Adapun sumber data yang digunakan sebagai berikut : a. Data Primer Data yang diperoleh dengan mengumpulkan langsung dari objek penelitian, yaitu menyebarkan secara langsung kuisioner kepada responden yang terpilih. b. Data sekunder Data yang berupa informasi tertulis maupun tidak tertulis yang diperoleh dari perusahaan, internet, majalah, koran, dan buku-buku yang berhubungan dengan penelitian ini. Teknik Pengumpulan Data Adapun metode pengumpulan data dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Wawancara Komunikasi atau pembicaraan dua arah yang dilakukan oleh peneliti dan responden untuk menggali informasi yang relevan dengan tujuan penelitian. 2. Kuisioner Pengumpulan data dengan menggunakan daftar pertanyaan yang telah dibuat dalam rangka memperoleh data dalam penelitian, dimana kuisioner tersebut diajukan hal-hal yang relevan dan berkaitan dengan tujuan penelitian. 3. Studi Pustaka Teknik pengumpulan data dengan mengumpulkan data melalui buku-buku, literatur-literatur, berbagai artikel yang dicari melalui website,majalah, maupun koran yang berkaitan dengan penelitian ini. 4. Observasi Pengamatan secara langsung yang dilakukan oleh penulis terhadap objek penelitian guna memperoleh bahan dan data-data yang diperlukan. Populasi dan Sampel Sugiyono (2010 : 115) mengemukakan bahwa populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/subjek, yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya.

Sedangkan sampel, menurut Sugiyono (2010 : 116) adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut. Pada penelitian ini, penulis menjadikan konsumen PT BFI Finance Jambi sebagai populasi dalam peneltian ini.. Prosedur yang kemudian digunakan untuk pengumpulan data adalah teknik probability sampling, yaitu teknik sampling yang memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur (anggota) populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel. Kemudian digunakan metode Simple Random Sampling, yaitu pengambilan sampel anggota populasi dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu. Cara demikian dilakukan karena anggota populasi dianggap homogen. Dikarenakan jumlah populasinya tidak diketahui secara pasti maka untuk menentukan besarnya sampel yaitu dengan menggunakan rumus Unknown Populations: (Frendy 2011:53) = Keterangan : n = ukuran sampel Z = tingkat keyakinan sampel yang dibutuhkan dalam penelitian, pada α = 5% (derajat keyakinan ditentukan 95%) maka Z = 1,96 µ = margin of error, tingkat kesalahan yang dapat ditolerir (ditentukan 10%) Dengan menggunakan rumus diatas, maka diperoleh perhitungan sebagai berikut : = 4 = 1,96 4(0,1) n = 96,4 ≈ 100 responden Dari hasil perhitungan tersebut maka diketahui besar sampel yang diperlukan adalah 100 responden. Model dan Teknik Analisis Analisis statistik yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi berganda (Sugiyono, 2005). Adapun penggunaan analisis regresi berganda bertujuan untuk menghitung besarnya pengaruh secara kuantitatif dari suatu perubahan kejadian (variabel X) terhadap kejadian lainnya (variabel Y), dimana dalam penelitian ini dikonversikan untuk menguji ada tidaknya pengaruh bauran pemasaran jasa terhadap keputusan pembelian konsumen dalam memilih produk pembiayaan pada PT BFI Finance. Analisis regresi berganda seperti yang dikutip dalam Sugiyono (2005:261), yaitu: Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + e Keterangan: Y = Variabel Dependen, yaitu keputusan pembelian konsumen X1 = Variabel Independen, yaitu personal relevance X2 = Variabel Independen, yaitu interactivity X3 = Variabel Independen, yaitu message X4 = Variabel Independen, brand familiarity a = Intersep, konstanta yang merupakan rata-rata nilai Y pada saat ini nilai X1, X2, X3, X4, dan X5 = 0.

b1 = Koefisien regresi parsial yang dipakai untuk mengukur nilai ata-rata Y tiap unit perubahan dalam X1 dengan menganggap X2, X3, dan X4 konstan. b2 = Koefisien regresi parsial yang dipakai untuk mengukur nilai ata-rata Y tiap unit perubahan dalam X2 dengan menganggap X1, X3, dan X4 konstan. b3 = Koefisien regresi parsial yang dipakai untuk mengukur nilai ata-rata Y tiap unit perubahan dalam X3 dengan menganggap X1, X2, dan X4 konstan. b4 = Koefisien regresi parsial yang dipakai untuk mengukur nilai ata-rata Y tiap unit perubahan dalam X4 dengan menganggap X1, X2, dan X3 konstan. e = Standard Error, menunjukkan bagaimana tingkat fluktuasi dari penduga atau statistik. Teknik analisis yang digunakan sesuai dengan model di atas adalah regresi berganda dimana nilai variabel dependen dapat diperoleh dari hasil survei yang perhitungannya akan menggunakan skala likert. Cara pengukurannya adalah menghadapkan seorang responden dengan sebuah pertanyaan dan kemudian diminta untuk memberikan jawaban. Data yang berhasil dikumpulkan dari kuisioner selanjutnya akan diukur dengan pengukuran data ordinal dengan bobot hitung sampai 5, dengan kategori sebagai berikut : a. Sangat setuju dengan point 5. b. Setuju dengan point 4. c. Netral dengan point 3. d. Tidak setuju dengan point 2. e. Sangat tidak setuju dengan point 1. Nilai rata-rata dari masing-masing responden dapat dikelompokkan dalam kelas interval, dengan jumlah kelas 5 (lima). Intervalnya dapat dihitung sebagai berikut: Interval = ( )–( = = 80 Dari skala tersebut, skala distribusi kriteris penilaian terhadap jawaban rsponden adalah : a. 100 – 180 = Sangat tidak setuju b. 181 – 260 = Tidak setuju c. 261 – 340 = Netral d. 341 – 420 = Setuju e. 421 – 500 = Sangat setuju Uji Validitas dan Uji Realibilitas Uji Validitas Uji Validitas digunakan untuk mengukur sah atau tidaknya suatu kuesioner. Suatu keusioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan suatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Uji validitas dihitung dengan membandingkan nilai r tabel. Jika r hitung > dari r tabel ( pada taraf signifikan 10% ) maka pertanyaan tersebut dinyatakan valid. Cara melihat tabel ialah dengan melihat baris N-2. Untuk uji validitas penulis menggunakan bantuan program SPSS .

Uji Realibilitas Uji realibilitas adalah suatu indeks yang menunjukkan sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya. Suatu kuesioner dinyatakan reliable atau handal jika jawaban seoang terhadap pertanyaan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu ( Ghozali, 2001 ). Untuk uji realibilitas penulis menggunakan bantuan program SPSS. Dalam penelitian ini, uji realibilitas dilakukan dengan ,melihat hasil perhitungan nilai cronbach alpha ( α ). Suatu variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai cronbach alpha ( α ) > 0,6 yaitu bila dilakukan penelitian ulang dengan waktu dan dimensi yang berbeda akan menghasilkan kesimpulanyang sama. Tetapi sebaliknya bila alpha <0,6 maka dianggap kurang handal, artinya bila varibel-variabel tersebut dilakukan penelitian ulang dengan waktu dan dimensi yang berbeda akan menghasilkan kesimpulan yang berbeda. Operasional Variabel Variabel Definisi Operasional Indikator Personal relevance ( 1) Membangun hubungan personal dengan konsumen. Campbell and wright (2008) dalam tesis yang ditulis oleh Astrid, Dewi Kusumastuti. 2009. Sikap Terhadap Iklan Pada Pengguna Facebook. Masterthesis: BINUS.) 1. Initiative 2. Social network 3. Relationship Interactivity ( 2 ) Intensitas interaksi antara produsen dan konsumen. Campbell and wright (2008) dalam tesis yang ditulis oleh Astrid, Dewi Kusumastuti. 2009. Sikap Terhadap Iklan Pada Pengguna Facebook. Masterthesis: BINUS.) 1. Komunikasi 2. Intensitas interaksi 3. Interaksi pasca pembelian Message ( 3 ) Bagaimana iklan dapat menyampaikan informasi yang menarik perhatian konsumen. Campbell and wright (2008) dalam tesis yang ditulis oleh Astrid, Dewi Kusumastuti. 2009. Sikap Terhadap Iklan Pada Pengguna Facebook. Masterthesis: BINUS.) 1. Kemudahan akses informasi 2. Informasi lengkap 3. Format informasi menarik dan informatif Brand familiarity ( ) Merupakan ukuran kedekatan konsumen pada brand dimana sebuah brand yang cukup 1. Well known 2. Asosiasi merek 3. Ciri khas yang dikenal akan mendapat respon positif dibandingkan brand baru.

(Campbell and wright (2008) dalam tesis yang ditulis oleh Astrid, Dewi Kusumastuti. 2009. Sikap Terhadap Iklan Pada Pengguna Facebook. Masterthesis: BINUS.) membedakan produk Keputusan Pembelian ( Y ) Keputusan pembelian merupakan suatu proses pemilihan dan penilaian dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan- kepentingan tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan. 1. Pengenalan masalah 2. Pencarian informasi 3. Evaluasi alternatif 4. Pengambilan keputusan 5. Manfaat yang besar ( kepuasan ) HASIL DAN PEMBAHASAN Karakteristik Responden Responden (sampel) dalam penelitian ini adalah konsumen PT. BFI Finance yang berdomisili di wilayah Provinsi Jambi (sebanyak 100 orang). Penentuan responden tersebut didasarkan pada data yang diperoleh dari PT. BFI Finance area Jambi , bahwa jumlah pelanggan yang terdaftar hingga tahun 2014 diperkirakan terus bertambah setiap harinya, sehingga dengan batas kesalahan yang diinginkan sebesar 10% maka diperoleh ukuran sampel sebanyak 100 orang. Terdapat 5 karakteristik responden dalam penelitian, yaitu berdasarkan jenis kelamin, usia, pekerjaan dan jenis kredit (produk) yang diminati. Untuk memperjelas karakteristik responden yang dimaksud, maka disajikan tabel mengenai responden seperti dijelaskan berikut ini: 1. Jenis Kelamin Tabel 4. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Sumber : Data diolah, 2014 Tabel 4.1 menunjukkan bahwa dari seluruh responden yang berjumlah 100 orang, responden berjenis kelamin laki-laki sebanyak 67 orang sedangkan perempuan sebanyak 33 orang. Hal ini membuktikan bahwa konsumen lakilaki lebih banyak dibandingkan konsumen perempuan, dikarenakan laki-laki sebagai pencari nafkah dan pembuat keputusan utama di dalam rumah tangga. 

2. Usia Tabel 4. 2 Karakterisitik Responden Berdasarkan Usia Usia Frekuensi Persen tase (orang) (%) 30 - 39 tahun 37 37 40 – 49 tahun 44 44 > 50 tahun 19 19 Sumber : Data diolah, 2014 Tabel 4.2 menunjukkan bahwa responden yang berusia 30 -39 tahun sebanyak 44 orang, responden yang berusia 40-49 tahun sebanyak 37 orang, dan responden yang berusia di atas 50 tahun sebanyak 19 orang. Hal ini membuktikan bahwa usia 40-49 tahun merupakan usia paling matang secara usaha dan pekerjaan yang mempunyai minat yang paling tinggi terhadap produk pembiayaan konsumen. 3. Jenjang Pendidikan Tabel 4.3 Karakterisitik Responden Berdasarkan Jenjang Pendidikan Jenjang Pendidikan Freku ensi Persent ase (orang) (%) SMA/sederajat 56 56 Sarjana (S1) 30 30 Lain-lain 14 14 Sumber : Data diolah, 2014 Tabel 4.3 menunjukkan bahwa dari 100 orang responden, 56 orang responden berpendidikan terakhir SMA/sederajat, 30 orang merupakan Sarjana (S1), dan 14 orang lainnya berpendidikan terakhir selain SMA/sederajat dan Sarjana (S1). Hal ini membuktikan bahwa tingkat pendidikan SMA/sederajat dan Sarjana (S1) mempunyai minat lebih pada pembiayaan konsumen dikarenakan pemilik usaha kebanyakan tidak banyak yang berpendidikan tinggi sedangan karyawan yang menjadi konsumen lebih banyak didominasi oleh orang-orang yang berpendidikan S1. 4. Pekerjaan/Profesi Tabel 4.4 Karakteristik Respon den Berdasarkan Pekerjaan/ Profesi Profesi / Pekerjaan Frekuen si Persentas e (orang) (%) PNS 14 14 Karyawan Swasta 22 22 wirausaha 64 64 Sumber : Data diolah, 2014 Tabel 4.4 menunjukkan bahwa dari 100 orang responden, 14 orang diantaranya merupakan Pegawai Negeri Sipil, 22 orang adalah karyawan swasta, dan 64 orang dengan profesi/pekerjaan wirausaha. Hal ini membuktikan bahwa profesi wirausaha merupakan peminat tertinggi dikarenakan mereka banyak yang mengajukan kredit untuk kelangsungan usahanya, sedangkan profesi yang lain kecenderungannya adalah kredit kepemilikan mobil pribadi. 5. Jenis Kredit Tabel 4.5 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kredit Pengahsilan per bulan Frekuensi Persentase (orang) (%) Cunsumer Finance Direct (CF-D) 64 61

Consumer Finance (CF) 36 36 Sumber : Data diolah, 2014 Tabel 4.5 menunjukkan bahwa sebagian besar konsumen mengajukan kredit Consumer Finance Direct (CF- D) untuk memperoleh dana tunai bagi kegiatan usahanya, hal ini terkait dengan karakteristik konsumen berdasarkan pekerjaan juga yang menunjukkan bahwa sebagian besar pelanggan adalah wiraswasta yang memerlukan dana untuk kegiatan usaha mereka dengan menggadaikan BPKB kendaraan yang mereka miliki. Penentuan Range Survei ini menggunakan skala likert dengan bobot tertinggi di tiap pertanyaan adalah 5 dan bobot terendah adalah 1 dengan jumlah responden sebanyak 100 orang, maka: Range = Skor tertinggi - Skor terendah Range Skor Skor tertinggi : 100 x 5 = 250 Skor terendah : 100 x 1 = 50 Sehingga range untuk hasil survei yaitu : 500 – 100 = 80 5 Range skor : 100 – 180 = Sangat rendah 341 – 420 = Tinggi 181 – 260 = Rendah 420 – 500 = Sangat tinggi 261 – 340 = Cukup Perhitungan Skor Untuk melihat tanggapan responden terhadap indikator-indikator dan juga perhitungan skor variabel-variabel berikut ini, personal relevance (X1), interactivity (X2), message (X3), dan brand familiarity (X4) dapat dilihat seperti berikut ini: A. Variabel Faktor-Faktor Bauran Pemasaran Jasa 1. Personal Relevance (X1) Indikator-indikator dari 11ariable ini terbagi atas 3, dimana hasilnya adalah sebagai berikut: Tabel 4.6 Frekuensi Jawaban Variabel Personal Relevance (X1) Kode pertanyaan / Indikator Skor Nilai Indeks SS S N KS TS Kesimpulan 5 4 3 2 1 1. PT. BFI Finance berinisiatif membangun hubungan dengan konsumen dengan cara mengirim info-info produk baru. 24 57 18 1 - 404 TINGGI 2. PT. BFI Finance membangun network melalui fanpage di facebook dan akun twitter. 19 64 16 1 - 401 TINGGI 3. PT. BFI Finance membangun hubungan horizontal dengan konsumen melalui pelayanan layaknya teman. 20 49 30 1 - 388 TINGGI RATA2 402 TINGGI 

Dari data yang diperoleh di atas dapat disimpulkan bahwa tanggapan konsumen (pelanggan) terhadap PT. BFI Finance bersifat positif dimana konsumen berpendapat bahwa PT. BFI Finance merupakan perusahaan pembiayaan konsumen yang memiliki reputasi baik. Selain itu respon positif konsumen juga tercermin dari pemenuhan kebutuhan konsumen akan produk dan manfaat produk dibandingkan produk finance lain. Keunggulan produk tersebut terlihat dari nilai rata-rata penilaian responden yang berada di range keempat (tinggi) dengan perolehan skor rata-rata sebesar 402. 2. Interactivity (X2) Indikator-indikator dari variabel ini terbagi atas tiga, dimana hasilnya adalah sebagai berikut: Tabel 4.7 Frekuensi Jawaban Variabel Interactivity (X2) Kode pertanyaan / Indikator Skor Nilai Indeks SS S N KS TS Kesimpulan 5 4 3 2 1 1. PT. BFI Finance dengan intens menanggapi pertanyaan / keluhan konsumen via facebook dan twitter. 20 64 15 1 - 403 TINGGI 2. PT. BFI Finance sering memberikan quiz, games interaktif melalui facebook dan twitter. 26 54 18 1 - 406 TINGGI 3. PT. BFI Financeselalu menanyakan consumer satisfaction pasca pelayanan kredit. 23 54 20 3 - 397 TINGGI RATA2 402 TINGGI Sumber :Hasil pengolahan data kuesioner, 2014 Dari hasil perhitungan di atas dapat disimpulkan bahwa tanggapan konsumen terhadap hubungan pelanggan PT. BFI Finance berada pada range keempat (tinggi) dengan skor rata-rata 402. Ini berarti bahwa interakasi PT. BFI Finance sebagai perusahaan pembiayaan terkemuka , mendapat respon yang positif dengan adanya interaksi yang berkelanjutan. Message (X3) Indikator-indikator dari variabel ini terbagi atas tiga, dimana hasilnya adalah sebagai berikut: Tabel 4.8 Frekuensi Jawaban Variabel Message (X3) Kode pertanyaan / Indikator Skor Nilai Indeks SS S N KS TS Kesimpulan 5 4 3 2 1 1. Info tentang produk PT. BFI Finance dengan mudah 30 52 17 1 - 411 TINGGI

diperoleh via facebook dan twitter. 2. Postingan melalui facebook dan twitter memberikan info yang lengkap mengenai produk pembiayaan PT. BFI Finance 30 53 15 2 - 411 TINGGI 3. Format media promosi via facebook dan twitter PT. BFI Finance menarik, informatif, mudah dipahami serta dapat menjelaskan baik tentang produk. 28 50 20 2 - 404 TINGGI RATA2 409 TINGGI Sumber :Hasil pengolahan data kuesioner, 2014 Dari hasil perhitungan di atas dapat diketahui bahwa tanggapan konsumen terhadap aktivitas promosi yang dilakukan oleh PT. BFI Finance berada pada range keempat (tinggi) dengan skor 409. Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan promosi dan ketersediaan informasi lengkap PT. BFI Finance berdampak positif bagi minat konsumen untuk memilih Jasa pembiayaan pada PT. BFI finance. 3. Brand Familiarity (X4) Indikator-indikator dari variabel ini terbagi atas tiga, dimana hasilnya adalah sebagai berikut: Tabel 4.9 Frekuensi Jawaban Variabel People (X4) Kode pertanyaan / Indikator Skor Nilai Indeks SS S N KS TS Kesimpulan 5 4 3 2 1 1. PT. BFI finance sudah dikenal terlebih dahulu (terkenal). 24 64 11 1 - 411 TINGGI 2. Segala macam hal yang berhubungan dengan PT. BFI Finance seperti logo, karakteristik design mudah dikenal sebgai produk perusahaan. 26 49 23 2 - 399 TINGGI 3. Karakteristik design, logo , nama perusahaan PT. BFI Finance membedakannya dengan logo, nama perusahaan lain yang sejenis. 28 54 16 2 - 408 TINGGI RATA2 406 TINGGI

Hasil survei di atas memperlihatkan bahwa tanggapan konsumen terhadap aspek popularitas PT. BFI finance berada pada range keempat (tinggi) dengan perolehan skor rata-rata sebesar 406. 4. Variabel Pengambilan Keputusan (Y) Tabel 4.10 Frekuensi Jawaban Variabel Keputusan Pembelian (Y) Kode pertanyaan / Tanggapan (Pernyataan) Skor Nilai Indek s Kesimpula n SS S N KS TS 5 4 3 2 1 1. Pengenalan masalah 18 66 15 1 - 401 TINGGI 2. Pencarian informasi 23 53 23 1 - 398 TINGGI 3. Evaluasi alternative 23 58 16 3 - 401 TINGGI 4. Pengambilan keputusan 32 56 10 2 - 418 TINGGI 5. Manfaat yang besar (Kepuasan) 33 47 19 1 - 412 TINGGI RATA2 406 TINGGI Sumber :Hasil pengolahan data kuesioner, 2014 Berdasarkan tabel maka dapat diuraikan jawaban responden mengenai variabel keputusan pembelian konsumen (variabel Y) sebagai berikut: 1. Dari hasil survei untuk point pengenalan masalah, terlihat bahwa respon konsumen berada pada range keempat (tinggi). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa bagi responden konsumen perusahaan pembiayaan sangat penting untuk memenuhi kebutuhan kredit permodalan maupun kepemilikan kendaraan yang sesuai keinginan dan kebutuhan konsumen. 2. Dari hasil survei untuk point pencarian informasi, terlihat bahwa respon konsumen berada pada range keempat (tinggi). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa bagi pelanggan sebelum memutuskan untuk memilih perusahaan pembiayaan, mereka perlu mencari/diberikan informasi yang cukup mengenai perusahaan beserta produk pembiayaan yang ada. 3. Dari hasil survei untuk point evaluasi alternatif, terlihat bahwa respon konsumen berada pada range keempat (tinggi). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa konsumen PT. BFI Finance terlebih dahulu melakukan evaluasi dan mempertimbangkan secara cermat beberapa alternatif produk pembiayaan sebelum memutuskan untuk menjadi konsumen. 4. Dari hasil survei untuk point pengambilan keputusan, terlihat bahwa respon konsumen berada pada range keempat (tinggi). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa keputusan konsumen memilih PT. BFI Finance merupakan keputusan yang tepat. 5. Dari hasil survei untuk point kepuasan, terlihat bahwa respon konsumen berada pada range keempat (tinggi).

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa konsumen PT. BFI Finance merasa puas akan produk dan pelayanan perusahaan. Uji Validitas dan Uji Reliabilitas Uji Validitas Uji validitas digunakan untuk menguji sejauh mana ketepatan alat pengukur dapat mengungkapkan konsep gejala/kejadian yang diukur. Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau tidaknya suatu kuesioner, suatu kuesioner dikatakan valid jika Pernyataan pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Uji validitas dihitung dengan membandingkan nilai r hitung (correlated item-total correlation) dengan nilai r tabel, jika r hitung > dari r tabel (pada taraf signifikansi 10%) maka Pernyataan tersebut dinyatakan valid. Hasil pengujian diperoleh sebagai berikut : Tabel 4.11 Hasil Pengujian Validitas Variabel Indikator Koefisien Korelasi (r) Nilai rtabel (α=90%) Keteranga n Personal Relevance (X1) Initiative 0,620 0,165 Valid Sosial neetwork 0,688 0,165 Valid Relationship 0,574 0,165 Valid Interactivity (X2) Komunikasi 0,642 0,165 Valid Intensitas interaksi 0,677 0,165 Valid Interaksi pasca pembelian 0,678 0,165 Valid Message (X3) Kemudahan memperoleh informasi 0,658 0,165 Valid Informasi yang lengkap 0,677 0,165 Valid Format informasi menarik dan informatif 0,533 0,165 Valid Brand Familiarity (X4) Well known 0,645 0,165 Valid Asosiasi merek 0,682 0,165 Valid Ciri khas yang membedakan produk 0,528 0,165 Valid Keputusan Pembelian (Y) Pengenalan masalah 0,779 0,165 Valid Pencarian informasi 0,726 0,165 Valid Evaluasi alternative 0,616 0,165 Valid Pengambilan keputusan 0,669 0,165 Valid Manfaat yang besar (kepuasan) 0,636 0,165 Valid

Data diolah 2014 Tabel 4.11 menunjukkan bahwa semua indikator yang digunakan untuk mengukur variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini mempunyai koefisien korelasi yang lebih besar dari r tabel = 0,165 (nilai r tabel untuk n=100). Sehingga semua indikator dari variabel penelitian ini adalah valid. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel atau konstruk. Suatu kuesioner dikatakan reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Pengujian reliabilitas dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan rumus alpha. Hasil pengujian reliabilitas untuk masing- masing variabel diperoleh data sebagai berikut. Tabel 4.12 Hasil Pengujian Reliabilitas Variabel Nilai hitung Alpha Cronbach Keterangan Personal relevance (X1) 0,951 Reliabel Interactivity (X2) 0,950 Reliabel Message (X3) 0,952 Reliabel Brand familiarity (X4) 0,951 Reliabel Keputusan Pembelian (Y) 0,955 Reliabel Sumber : Data diolah, 2014 Dalam penelitian ini, uji reliabilitas dilakukan dengan melihat hasil perhitungan nilai cronbach alpha (α). Suatu variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai cronbach alpha (α) > 0,6 yaitu bila dilakukan penelitian ulang dengan waktu dan sampel yang berbeda akan menghasilkan kesimpulan yang sama. Tetapi sebaliknya bila alpha (α) < 0,6 maka dianggap kurang handal, artinya bila variabel-variabel tersebut dilakukan penelitian ulang dengan waktu yang berbeda akan menghasilkan kesimpulan yang berbeda. Hasil pengujian reliabilitas dalam tabel 4.12 menunjukkan bahwa semua variabel dalam penelitian mempunyai koefisien alpha (α) yang cukup besar yaitu > 0,6 sehingga dapat dikatakan semua konsep pengukur masing- masing variabel dari kuesioner adalah reliabel yang berarti bahwa kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini merupakan kuesioner yang reliabel. Analisis Regresi Linear Berganda Uji normalitas pada penelitian ini diberikan bersama dengan hasil analisis regresi dengan bantuan program SPSS yang disajikan pada lampiran, asumsi distribusi normal dipenuhi sehingga kesimpulan berdasarkan teori-teori menaksir dan menguji hipotesis. Berdasarkan data penelitian yang dikumpulkan baik untuk variabel terikat (Y) maupun variabel bebas (X1, X2, X3, X4) yang diolah dengan bantuan program SPSS 17.00 pada komputer, maka diperoleh hasil perhitungan regresi linear berganda sebagai berikut:

Tabel 4.13 Hasil Perhitungan Regresi Variabel Penelitian Koefisien Regresi Thitung Signifikansi (Constant) 0,066 0,329 0,743 Personal relevance 0,151 1,977 0,051 Interactivity 0,441 6,104 0,000 Message 0,168 2,964 0,004 Brand familiarity 0,230 3,041 0,003 R = 0,901 Sig = 0,000 R 2 = 0,812 Fhitung = 102,679 Sumber: Data diolah, 2014 Hasil pengolahan dan komputerisasi dapat ditunjukkan melalui persamaan regresi berganda sebagai berikut: Y= 0,066 + 0,151X1 + 0,441X2 + 0,168X3 + 0,230X4 + e a = 0,066, artinya bila X1 = X2 = X3 = X4 = 0, maka nilai Y = 0,066. b1 = 0,151, artinya jika X1 (personal relevance) sebesar 1 poin, maka keputusan konsumen memilih pembiayaan pada PT. BFI Finance akan meningkat sebesar 0,151 dengan asumsi X2, X3, X4 konstan. b2 = 0,441, artinya jika X2 (interactivity) sebesar 1 poin, maka keputusan konsumen memilih pembiayaan pada PT. BFI Finance akan meningkat sebesar 0,441 dengan asumsi X1, X3, X4 konstan. b3 = 0,168, artinya jika X3 (message) sebesar 1 poin, maka keputusan konsumen memilih pembiayaan pada PT. BFI Finance akan meningkat sebesar 0,168 dengan asumsi X1, X2, X4 konstan. b4 = 0,230, artinya jika X4 (brand familiarity) sebesar 1 poin maka keputusan konsumen memilih pembiayaan pada PT. BFI Finance akan meningkat sebesar 0,230 dengan asumsi X1, X2, X3 konstan. Analisis Koefisien Determinasi (R2 ) Uji koefisien determinasi (R2 ) digunakan untuk mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen (Ghozali dalam Hardian, 2010:121). Nilai R2 yang semakin mendekati 1, berarti variabel-variabel independen memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variabel dependen. Koefisien determinasi yang digunakan adalah nilai Adjusted R square karena lebih dapat dipercaya dalam mengevaluasi model regresi. Nilai Adjusted R square dapat naik atau turun apabila satu variabel independen ditambahkan ke dalam model. Berbeda dengan R Square yang pasti akan meningkat setiap tambahan satu variabel independen, tidak peduli apakah variabel tersebut berpengaruh secara signifikan terhadap variabel dependen.

Tabel 4.14 Hasil Koefisien Determinasi (R2 ) Model Summaryb Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate 1 .901a .812 .804 1.22761 a. Predictors: (Constant), BRAND FAMILIARITY, MESSAGES, INTERACTIVITY,PERSONAL RELEVANCE bb. Dependent Variable: KEP.PEMBELIAN Sumber :Hasil pengolahan data kuesioner, 2014 Hasil perhitungan regresi dapat diketahui bahwa nilai Adjusted R Square adalah 0,804. Hal ini menunjukkan bahwa sebesar 80,4% Keputusan Pembelian konsumen terhadap pembiayaan pada PT. BFI Finance dipengaruhi oleh variabel independen, yaitu personal relevance (X1), interactivity (X2), message (X3), dan brand familiarity (X4),Sedangkan sisanya sebesar 19,6% dipengaruhi oleh variabel-variabel lainnya yang tidak diteliti. Standard Error of The Estimate (SEE) dari tabel diatas sebesar 0,22761. Semakin kecil nilai SEE, maka akan membuat persamaan regresi semakin tepat dalam memprediksi variabel dependen. Pengujian Hipotesis Uji Simultan F Uji serempak atau uji F merupakan uji secara bersama-sama untuk menguji sigifikansi pengaruh variabel Personal relevance (X1), Interactivity (X2), Message (X3), Brand familiarity (X4) secara bersama-sama terhadap variabel Keputusan Pembelian (Y). Uji F dilakukan dengan membandingkan Fhitung dengan Ftabel. Tabel 4.15 Hasil Uji Simultan F Model Sum of Squares Df Mean Square F Sig. 1 Regression 21.278 4 5.320 102.679 .000a Residual 4.922 95 0.52 Total 26.200 99 a. Predictors: (Constant), BRAND.FAMILIARITY, MESSAGES, INTERACTIVITY, PERSONAL.RELEVANCE PROCESS b. Dependent Variable: KEP.PEMBELIAN Sumber :Hasil pengolahan data kuesioner, 2014 Berdasarkan hasil uji simultan dari tabel 4.15 ditunjukkan bahwa Fhitung sebesar 102.679, sedangkan hasil Ftabel pada tabel distribusi dengan tingkat kesalahan 10% adalah sebesar 2,004.

Hal ini berarti Fhitung > Ftabel (102.679> 2,004). Nilai signifikansi lebih kecil dari 0,1. Dengan arah koefisien positif, dengan demikian diperoleh bahwa hipotesis yang menyatakan bahwa variabel personal relevance, interactivity, message, brand familiarity secara bersama-sama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian. Pengujian Parsial (Uji T) Pengujian ini untuk melihat sejauh mana pengaruh secara terpisah dari masing-masing variabel bebas (X) terhadap variabel terikat (Y) berdasarkan hasil regresi yang ada pada tabel 4.13 uji t dilakukan dengan membandingkan nilai t hitung dengan t tabel dengan tingkat kesalahan 10% yakni 1,661. Apabila t hitung > t tabel maka dapat disimpulkan variabel tersebut mempunyai pengaruh yang signifikan. 1. Variabel Personal relevance (X1) Nilai thitung untuk variabel ini sebesar 1.977. Sementara itu nilai pada tabel distribusi 10% sebesar 1,66. Maka thitung (1.977) > ttabel (1,661) dan nilai signifikansi (0,051 < 0,1) artinya variabel personal relevance (X1) berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian. 2. Variabel Interactivity (X2) Nilai thitung untuk variabel ini sebesar 6.104. Sementara itu nilai pada tabel distribusi 10% sebesar 1,66. Maka thitung (6.104) > ttabel (1,661) dan nilai signifikansi (0,000 < 0,1) artinya variabel interactivity (X2) berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian. 3. Variabel Message (X3) Nilai thitung untuk variabel ini sebesar 2.964. Sementara itu nilai pada tabel distribusi 10% sebesar 1,66.Maka thitung (2.964) < ttabel (1,661) dan nilai signifikansi (0.004 < 0,1) artinya message (X3) berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian. 4. Variabel Brand familiarity (X4) Nilai thitung untuk variabel ini sebesar 3.041. Sementara itu nilai pada tabel distribusi 10% sebesar 1,66. Maka thitung (3.041) < ttabel (1,661) dan nilai signifikansi (0.003 < 0,1) artinya variabel brand familiarity (X4) berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian. Dari hasil perhitungan dan pemaparan tersebut, dapat dilihat bahwa variabel interactivity merupakan variabel yang memiliki nilai thitung yang paling besar, yakni 6,104 dan nilai signifikansi terkecil, yakni 0,000. Hal ini menunjukkan bahwa diantara variabel-variabel personal relevance, interactivity, message, brand familiarity, variabel interactivity merupakan variabel yang paling dominan berpengaruh terhadap keputusan konsumen memilih produk pembiayaan PT. BFI Finance. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang telah dikemukakan pada bab sebelumnya, maka penulis menarik beberapa kesimpulan sebagai berikut:

1. Besarnya pengaruh faktorfaktor bauran pemasaran jasa yang terdiri dari variabel personal relevance, interactivity, message, brand familiarity terhadap keputusan pembelian konsumen dalam menggunakan produk jasa pembiayaan pada PT. BFI Finance adalah 80,4%. Promosi berbasis sosial media ini memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap keputusan konsumen dalam membeli produk pembiayaan pada PT. BFI Finance. Hal ini ditunjukkan dengan nilai uji Fhitung > Ftabel (102,679 > 2,004) dan probabilitas kesalahan kurang dari atau sama dengan 10%. 2. Variabel interactivity memiliki pengaruh yang paling dominan terhadap keputusan pembelian konsumen dalam menggunakan produk pembiayaan PT. BFI finance dibandingkan dengan variabel lainnya. Hal ini ditunjukkan dengan perbandingan nilai uji t variabel interactivity yang memiliki nilai lebih besar dari variabel lainnya yaitu 6,104. Saran Dari kesimpulan yang telah dikemukakan sebelumnya, maka selanjutnya penulis akan menyajikan saran-saran sebagai masukan bagi pihak perusahaan, yaitu sebagai berikut : 1. Untuk mendukung agar jumlah konsumen yang dicapai dapat lebih meningkat ada baiknya PT. BFI Finance Area Jambi (khususnya tim marketing) lebih kreatif dalam menciptakan strategi- strategi baru, inovasi baru dengan memberikan hadiah langsung kepada konsumen baru, kuis interaktif berhadiah secara kontinu maupun situasional dan diferensiasi yang mampu menjadikan PT. BFI Finance Area jambi sebagai market leader dan dapat terus bersaing dengan perusahaan yang bergerak di bidang pembiayaan konsumen lainnya. Akan tetapi yang perlu diingat ialah tetap mengutamakan kualitas pelayanan mengingat PT. BFI Finance memiliki jumlah competitor yang banyak di Area Jambi. 2. Sekalipun faktor interactivity merupakan faktor utama dalam pengambilan keputusan konsumen PT. BFI Finance, tetapi bukan berarti faktorfaktor lain dikesampingkan, mengingat variabel-variabel lainnya bukanlah sesuatu yang terpisah melainkan berdiri sebagai sebuah kesatuan. Dalam hal ini PT. BFI Finance Area Jambi (pada khususnya) tetap perlu untuk menjaga kesinambungan empat faktor tersebut dengan tetap menjadikan faktor interactivity sebagai main pusher. 3. Kepada pihak-pihak yang akan mengadakan penelitian lebih lanjut disarankan untuk menambahkan factorfaktor lain dan bukti fisik sebagai variabel independen .

DAFTAR PUSTAKA Astrid, Dewi Kusumastuti. 2009. Sikap Terhadap Pengguna Facebook. Masterthesis. Jakarta: Universitas Bina Nusantara. Aprilyana, Saputri. 2009. Analisis pengaruh iklan media televisi terhadap keputusan pembelian konsumen pada provider simpati pede. Jakarta: Universitas Pembangunan Nasional “veteran”. Boyd, Harper. W, Dkk. 2000. Manajemen Pemasaran : Suatu Pendekatan Strategis dengan Orientasi Global. Penerbit Erlangga. Jakarta Durianto, Sugiarto, Widjaja dan Supratikno, 2003. Inovasi Pasar Dengan Iklan. Yang Efektif. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. Fandy Tjiptono, 2008. Strategi Pemasaran. Yogyakarta.:Andi. Ghozali, Imam. 2000, Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS, Semarang: BP Undip Semarang. Hery, Kurniawan. 2006. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Konsumen Dalam Pengambilan Keputusan Pembelian Produk Mie Instan Merek Sedap. Malang: Universitas Kottler, Philip dan Gary Amstrong. 2001. Manajemen Pemasaran. Gramedia, Jakarta Kottler, Philip dan Gary Amstrong. 2001. Principle of Marketing ( edisi 14 ). Prentice Hall. Kottler, Philip. 2002. Manajemen Pemasaran. Prenhallindo, Jakarta. Kottler, Philip dan Keller, Kevin Lane. 2008. Manajemen Pemasaran ( edisi 12 ) PT.Indeka, Jakarta. Kottler, Philip. 1997. Manajemen Pemasaran, Analisis Perencanaan, Implementasi, dan Kontrol. Prenhallindo, Jakarta. Kottler, Philip, et.al. 2003. Rethinking Marketing, Sustainable Market-ing Enterprise di Asia. Prenhallindo, Jakarta. Kottler Philip, 2009. Manajemen Pemasaran, Edisi Kedua Belas, Jilid I Penerbit PT. Macanan Jaya Cemerlang, Jakarta. Lupiyoadi, Rambat. 2001. Manajemen Pemasaran Jasa. Salemba Empat, Jakarta. Lupiyoadi, Rambat dan Hamdani. A. 2006. Manajemen Pemasaran Jasa Edisi 2. Salemba Empat, Jakarta. Nitisemito, A.S. 2000. Marketing. Cet.Keenam, Ghalia Indonesia, Jakarta. Radiosunu, 2001. Manajemen Pemasaran suatu Pendekatan Analisis, Edisi Kedua. Cetakan Kelima. Penerbit. BPFE. Yogyakarta. Rangkuti, Freddy. 2003. Measuring Customer Satisfaction : Tehnik Mengukur dan Strategi Meningkatkan Kepuasan Pelanggan. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Richard, Darmawan Andriyanto. 2010. Analisis pengaruh internet marketing terhadap pembentukan word of mouth dan brand awareness untuk memunculkan intention to buy. Salatiga, Jateng: Universitas krosten Satya Wacana.

Sekaran, Uma. 2000. Research methods. John Wiley & Sons. Inc. Simamora, Bilson. 2002. Panduan Riset Perilaku Konsumen. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Simamora, Bilson. 2003. Membongkar Kotak Hitam Konsumen, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Stanton, William J. 2000. Prinsip Pemasaran, Edisi Keempat Belas jilid 1, Terjemahan oleh Y. Lamarto. Erlangga, Jakarta. Sunarto, 2003. Manajemen Pemasaran. Edisi Pertama. Cetakan Pertama. Penerbit BPFE-UST, Yogyakarta. Swastha, Basu dam T. Hani Handoko, 2000. Manajemen Pemasaran Modern, Edisi Kedua. Penerbit Liberty, Yogyakarta. Tjiptono, Fandy. 2000. Perspeltif Pemasaran dan Pemasaran Kontemporer. Andi Offset. Yogyakarta. Tjiptono, Fandy. 2002. Manajemen jasa, Edisi II, Cetakan ketiga. Andi Offset. Yogyakarta. Tjiptono, Fandy dan Gregorious Candra. 2005. Service, Quality, and Satisfaction. Andi Offset. Yogyakarta. Winardi. 2003. Aspek-aspek Bauran Pemasaran ( Marketing Mix ). Mandar Maju, Bandung.